Resepi tradisional

Keluarga Michigan disyaki makan dan berlari dua kali

Keluarga Michigan disyaki makan dan berlari dua kali


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

"Bagaimana orang-orang ini melakukan ini dengan anak-anak mereka di sana?"

Ketika keluarga pertama kali makan dan berlari, mereka memesan makanan $ 142.

Polis di Wyandotte, Michigan mencari keluarga yang dituduh makan dan berlari dua kali di restoran yang berlainan.

Polly Kenzie, pengurus besar di Magdaleno Italian Ristorante, diberitahu Berita Herald bahawa pasangan dengan seorang anak lelaki masuk untuk makan malam pada 29 September. Dia menjelaskan bahawa keluarga itu kelihatan seperti pasangan yang makan di Bar dan Kafe Vettraino di Allen Park pada 3 April, yang terletak sekitar 6.8 batu jauhnya. Pasangan itu bersama dua anak kecil dan memesan makanan $ 142.

"Mereka kelihatan sama dengan yang ada di Vettraino, tapi kali ini anak kecil itu bersama mereka," kata Kenzie kepada The News Herald.

Kenzie menyedari bahawa keluarga itu memarkir di tempat letak kereta kompleks pangsapuri berhampiran, dan bukannya di restoran. Ketika keluarga selesai makan, lelaki itu nampaknya memberitahu pelayan bahawa dia harus menjawab panggilan perniagaan dan akan segera kembali. Kemudian, wanita itu memberitahu pelayan itu seorang datuk dan nenek akan menjemput anak itu, dan dia meninggalkan restoran.

The News Herald melaporkan bahawa polis merampas dua gelas wain dan sebotol wain kosong untuk mengenal pasti cap jari mereka. Lelaki dan wanita itu kelihatan seperti mereka berusia 30-an dan budak lelaki itu kelihatan seperti berumur 9 tahun.

"Bagaimana orang melakukan ini dengan anak-anak mereka di sana?" Kenzie menulis di laman Facebook restoran. "Bagaimana mereka terlihat di cermin atau tidur di malam hari?"


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis telah runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan yang serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang disukainya dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan yang serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang disukainya dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan yang serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang disukainya dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan yang serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang disukainya dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis telah runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan yang serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang disukainya dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan yang serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang disukainya dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan yang serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang disukainya dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan yang serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang disukainya dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis telah runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan yang serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang disukainya dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Penyanyi Randy Travis: Memperolehi Suara - dan Kehidupannya - Selepas Pukulan Besar

Superstar muzik tanah air dan isterinya berbicara dengan Everyday Health tentang bagaimana dia mengatasi gangguan yang sangat membatasi ucapannya, dan bagaimana dia mencari harapan melalui lagu.

Pada bulan Julai 2013, bintang muzik negara Randy Travis pergi ke bilik kecemasan mengadu kesesakan. Pemain berusia 54 tahun itu mempunyai jadual yang padat dengan tarikh lawatan dan peranan sebagai juruterbang TV yang akan datang. Tetapi semua itu ditangguhkan. Travis dimasukkan ke Hospital Jantung Baylor di Dallas, di mana dia dirawat kerana kardiomiopati dilatasi (DCM) yang disebabkan oleh jangkitan jantung pada virus. Dengan DCM, ruang jantung membesar dan tidak mengepam darah dengan secukupnya.

Pada satu ketika, jantungnya berhenti sepenuhnya dan doktor bergegas untuk memberi sokongan hidup dan koma yang disebabkan, prosedur yang dapat membantu melindungi otak.

Ketika dia keluar dari koma itu 48 jam kemudian, para doktor mendapati bahawa Travis menderita stroke, yang telah mempengaruhi seluruh bahagian tengah otak kirinya. Doktor mengesyaki bahawa gumpalan darah terbentuk di jantungnya dan pergi ke otaknya, menyebabkan trauma.

Semasa koma kedua ketika paru-paru Travis telah runtuh dan dia diberi sokongan hidup, penyedia perubatan memberitahu tunangnya, Mary, bahawa dia mempunyai peluang 1 persen untuk bertahan hidup dan dia harus mempertimbangkan untuk melepaskannya dari sokongan hidup.

"Saya pergi ke tempat tidurnya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin terus berjuang," kata Mary, yang menjadi isteri Travis pada tahun 2015. "Air mata kecil jatuh dari matanya dan saya tahu dia tidak bersedia untuk menyerah."

Mary berpaling kepada doktor dan menyuruh mereka menaiki kapal agar tetap hidup. Dan mereka berjaya.

Kini, enam tahun selepas cedera, Travis menghabiskan sebahagian besar waktunya di peternakannya dengan Mary, dan menghadiri kelas pembelajaran Bible mingguan di sebuah bandar berdekatan. Kerana strok sangat membatasi kemampuannya untuk bercakap, Mary selalu berada di sisinya untuk membantunya berkomunikasi.

Travis juga komited untuk membantu orang lain mengatasi perjuangan serupa. Dia dan Mary memulakan The Randy Travis Foundation, yang memberi sokongan kepada mangsa penyakit strok dan kardiovaskular. Travis memperincikan perjuangannya dan harapannya untuk masa depan dalam bukunya, Selamanya dan Selamanya, Amin: Memoir Muzik, Iman, dan Menantang Ribut Kehidupan.

Walaupun pada saat-saat paling suramnya. Travis menulis bahawa dia bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali melakukan perkara yang dia gemari dalam hidup.

"Saya telah menghadapi banyak badai dalam hidup saya dan sering kali menghadapi banyak masalah, ketika orang lain menasihati saya untuk menyerah. Saya tidak berhenti ketika itu - dan saya tidak akan berhenti sekarang, "tulisnya.


Tonton videonya: Makan Tomyam sama Keluarga guys, faktor #PPKM #Iritmakandirumahaja #happy #sehat (Mungkin 2022).